Wednesday, October 29, 2008 - 0 comments

Menilik kelemahan sendiri

"Jika engkau mahu menyebut cacat cela orang lain maka kenangilah terlebih dahulu
cacat cela dirimu sendiri" (dirawayatkan oleh ar-Rafi'I)
HURAIAN HADIS
Setiap manusia ada titik-titik kelemahan dan cacat cela yang tersendiri, tidak ada gading yang tidak retak, kerana itu untuk manjadi seorang Muslim yang adil, maka tidak seharusnya ia membilang cacat cela dan kelemahan orang lain dengan melupakan cacat cela dirinya sendiri.

Dalam sebarang pertelingkahan dan perbalahan,manusia selalu condong kepada memperbesar-besarkan cacat cela dan kesalahan-kesalahan orang lain dan meletakkan dirinya sebagai seorang yang selalu bersih, baik, tidak salah dan jujur, demikian juga dalam kebiasaan mengumpat dan mengeji, manusia selalu lupa kepada cacat cela dan kelemahan-kelemahan diri sendiri.

Rasullullah SAW memberi satu garisan panduan yang adil apabila kita bernafsu untuk mengkritik, mengumpat dan menyalah-nyalahkan orang lain, maka hendaklah lebih dahulu kita mengambil cermin melihat cacat cela muka dan diri sendiri
Menurut ahli jiwa kecenderungan mengumpat dan menyebut cacat cela orang lain itu adalah didorong oleh perasaan dendam kesumat, perasaan benci dan hasad dengki yang terpendam sekian lama didalam jiwa seseorang. Perasaan tersebut mingkin tercetus oleh perasaan rendah diri.

Walau bagaimanapun hadis ini tidaklah bertujuan melarang orang membuat kritikan yang membina dan jujur terhadap mana-mana tindakan yang dianggap menyinggung kepentingan umum, melanggar prinsip-prinsip agama dan keilmuan yang benar, kerana kritikan seperti itu menjadi kewajipan setiap Muslim yang tidak dapat menghapus penyelewengan itu dengan kuat kuasanya, apa yang dilarang disini ialah kritikan dan serangan yang menyentuh kehormatan, maruah dan cacat cela yang semula jadi yang terdapat pada seseorang.

0 comments: